Perbandingan Pengaruh Lari Rutin dengan Lari Rutin Ditambah Latihan Otot Inti terhadap Persentase Lemak dan Massa Tulang pada Mahasiswi Fakultas Kedokteran Undip

Utami, Widoasti Putri • Indraswari, Darmawati Ayu
Artikel jurnal Jurnal Kedokteran Diponegoro • 2016

Abstrak

Latar belakang: Obesitas telah menjadi masalah kesehatan utama di seluruh dunia, baik di kalangan anak, remaja, maupun dewasa yang dapat dipengaruhi oleh faktor genetik dan faktor lingkungan. Salah satu olahraga yang dianjurkan untuk mencegah obesitas adalah aktivitas aerobik yaitu lari. Selain lari, terdapat olahraga lain yang dapat dilakukan yaitu latihan otot inti. Tujuan: Membandingkan pengaruh lari rutin dengan lari rutin ditambah latihan otot inti terhadap persentase lemak dan massa tulang. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan rancangan two group pre and post test design. Sampel yang terdiri dari 26 orang dibagi menjadi 2 kelompok: lari 30 menit dan lari 30 menit ditambah latihan otot inti yang dilakukan selama 8 minggu. Persentase lemak dan massa tulang akan dikukur menggunakan bioelectrical impedance analysis (BIA). Persentase lemak dan massa tulang sebelum dan sesudah intervensi dianalisis menggunakan uji Wilcoxon, sedangkan selisih kedua intervensi dianalisis menggunakan uji Mann-Whitney. Hasil bermakna jika p < 0,05. Hasil: Persentase lemak pada kelompok latihan kombinasi menunjukkan hasil yang signifikan dengan p= 0,013. Pada kelompok latihan lari tidak didapatkan hasil yang signifikan dengan p= 0,649. Selisih antara kedua kelompok didapatkan hasil signifikan dengan p= 0,07. Pada massa tulang didapatkan hasil yang tidak signifikan dikedua kelompok dengan p= 0,102. Kesimpulan: Latihan kombinasi aerobik ditambah latihan otot inti efektif menurunkan persentase lemak tetapi tidak meningkatkan massa tulang.

Metrics

  • 74 kali dilihat
  • 34 kali diunduh

Jurnal

Jurnal Kedokteran Diponegoro

Jurnal Kedokteran Diponegoro (JKD) adalah jurnal yang berisi tentang artikel bidang kedokteran da... tampilkan semua