Pengukuran Kinerja Bisnis sebagai Sumber Informasi Bagi Manajemen untuk Menetapkan Keputusan Bisnis (suatu Kasus pada sebuah Perusahaan Tembakau di Solo)

Felisia, Felisia • Fettry, Sylvia • Henry, Christian C. • Yuniawati, Atty • Muliawati, Muliawati 3 more

Abstrak

Penelitian dilakukan dengan tujuan untuk mengukur kinerja keuangan Perusahaan pada umumnya dan Perusahaan yang dijadikan obyek penelitian pada khususnya. Kinerja Perusahaan dapat diartikan sebagai hasil dari pelaksanaan serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh seluruh unsur di dalam Perusahaan sebagai proses pencapaian tujuan. Kinerja Perusahaan yang baik akan terlihat dari tingkat produktivitas, efektivitas, dan efisiensi yang baik pula. Laporan keuangan merupakan salah satu informasi yang dapat digunakan untuk mengukur kinerja Perusahaan dalam suatu periode tertentu.Kinerja keuangan Perusahaan dapat diukur melalui melalui komponen-komponen likuiditas, solvabilitas, profitabilitas, penggunaan aset (asset utilization), dan ukuran pasar (market measures), dengan alat bantu yang dapat digunakan untuk mengukur kinerja keuangan tersebut adalah melalui analisis laporan keuangan secara comparative, common-size, dan analisis rasio. Hasil dari pengukuran kinerja keuangan ini akan digunakan untuk menentukan keputusan bisnis apa yang sebaiknya diambil Perusahaan untuk masa yang akan datang.Data yang dibutuhkan untuk penelitian akan diperoleh melalui studi lapangan. Peneliti juga akan melakukan studi kepustakaan dan analisis paired sample t test-statistic untuk menguji perbedaan kondisi keuangan Perusahaan antara periode 2007 €“ 2008; dengan periode 2008 €“ 2009; serta periode 2009 €“ 2010. Dua sampel berpasangan diartikan dengan sebuah sampel (yaitu kondisi keuangan Perusahaan) yang dipengaruhi oleh kondisi perekonomian yang berbeda sehingga akan menghasilkan dua kondisi keuangan Perusahaan yang berbeda. Perbedaan itulah yang akan dianalisis apakah berbeda secara statistik.Dari hasil penelitian, disimpulkan latar belakang Perusahaan menunjukkan kondisi keuangan yang cukup kuat karena merupakan Perusahaan afiliasi dari Perusahaan-Perusahaan besar di dunia. Pada periode yang diteliti, komunitas industri tembakau di Indonesia sedang berkembang karena demand yang besar dan harga yang meningkat. Laporan keuangan disusun oleh Perusahaan secara lengkap dan informatif, sehingga dapat dipergunakan dalam melakukan analisa. Keputusan yang akan diambil oleh Perusahaan hendaknya menggunakan asumsi bahwa growth di Perusahaan sebesar 11,6%. Dengan jumlah free cash flow yang cukup signifikan, Perusahaan sebaiknya mencari alternatif investasi lain. Strategi Perusahaan untuk tidak membayar dividen dapat dipertahankan karena Perusahaan melakukan distribusi kepada pemilik dalam bentuk lain.Pengembangan Perusahaan di masa yang akan datang haruslah mempertimbangkan dampak akuisisi Perusahaan lain dalam industri sejenis oleh Perusahaan afiliasi di luar negeri, baik dari segi supply, proses operasi, maupun market. Di samping itu, berdasarkaan perhitungan intrinsic value Perusahaan memiliki nilai Rp.35.855,00 per lembar saham untuk tahun 2008 dan dengan menggunakan P/E ratio diperoleh P/E ratio sebesar 118.46 kali. Hal ini menunjukkan Perusahaan dalam kondisi yang sangat stabil.

Metrics

  • 219 kali dilihat
  • 192 kali diunduh

Jurnal

Research Reports in the Humanities and Social Sciences

Research Reports in the Humanities and Social Sciences merupakan kumpulan laporan penelitian yang... tampilkan semua