Evaluasi Toleransi Berbagai Varietas Padi Gogo Terhadap Cekaman Kekeringan Dengan Penggunaan Peg (Polyetilene Glicol)

Dan Abdul Rauf, Laila Nazirah, Edison Purba Chairani Hanum
Journal article Lentera: Jurnal Ilmiah Sains dan Teknologi • Desember 2015 Indonesia

Unduh teks lengkap
(Bahasa Indonesia, 8 pages)

Abstrak

Penelitian ini bertujuan mengevaluasi varietas padi gogo toleransi terhadap cekaman kekeringan dengan teknik penyaringan yang efektif berdasarkan tanggap pertumbuhan awal tanaman (vegetatif). Rancangan percobaan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) pola faktorial dengan 2 faktor perlakuan yaitu varietas dan konsentrasi PEG dengan tiga ulangan. Varietas yang di gunakan adalah VI (Limboto), V2 (Situ Patenggang), V3 (Situ Bangendit), V4 (Towuti), V5 (Ciapus), V6 (Inpago 4), V7 (Inpago 7), V8 (Inpago 8), V9 (Inpago 6), V10 (Inpago 5), V11 (Inpago 9), V12 (Inpari 33), V13 (Inpari 6 Jahe), V14 (Batutegi) dan V15 (Sintanur). Konsentrasi PEG yaitu 0%, 20% dan 25%. Hasil percobaan menunjukkan peubah-peubah berkontribusi dalam penentuan toleransi varietas terhadap cekaman kekeringan varietas V5 (ciapus) memiliki panjang plumula lebih tinggi dan V10 (inpago 5) panjang akar tertinggi. Berat kering plumula tertinggi pada V5 (ciapus) serta akar tertinggi padaV6 (inpago 4) sedangkan indeks plumula tertinggi pada V7 (inpago 7) dan indeks akar tertinggi terdapat pada tiga varietas yaitu V12 (inpari 33), V13 (Inpari 6 jete) dan V15 (sintanur). Konsentrasi 20% PEG 6000 dapat digunakan untuk mendeteksi varietas yang toleran cekaman kekeringan terhadap bobot kering plumula, bobot kering akar,ratio plumula akar, indeks plumula dan indeks akar.Kata kunci: Varietas, Padi Gogo, Cekaman Air,PEG PENDAHULUANKendala kekeringan di lahan kering khususnya di lahan tadah hujan menyebabkan tingkat produktivitas padi gogo rendah. Untuk mengantisipasi kondisi tersebut maka pengembangan produksi padi gogo di lahan tadah hujan perlu mendapatkan perhatian serius. Potensi yang besar di daratan Indonesia seluas 188,2 juta ha dan 148 juta ha diantaranya merupakan lahan kering (Mulyani, 2006). Namun demikian, potensi lahan kering di banyak daerah belum dimanfaatkan secara optimal bagi pengembangan tanaman padi dan tanamana pangan lainnya. Sampai saat ini, kontribusi produksi padi gogo masih rendah.Varietas padi gogo yang unggul merupakan salah satu teknologi utama untuk meningkatkan produktivitas padi gogo, memenuhi kebutuhan konsumen, serta meningkatkan pendapatan petani. Teknologi varietas merupakan teknologi yang paling mudah diadopsi, karena teknologi ini murah dan penggunaannya sangat praktis (Suhendrata et al., 2007). Padi merupakan tanaman yang sangat peka terhadap kerusakan yang diakibatkan oleh kekurangan air. Ketersediaan air merupakan faktor pembatas utama dalam budidaya tanaman. Pada varietas tanaman yang toleran terhadap cekaman kekeringan. Penurunan daya hasil akibat cekaman tidak sebesar yang terjadi pada varietas peka sehingga penggunaan varietas toleran mempunyai arti penting dalam budidaya tanaman untuk mengantisipasi kondisi cekaman kekeringan (Lafitte dan Curtois, 2003).

Metrik

  • 56 kali dilihat
  • 54 kali diunduh