Metrik

  • visibility 295 kali dilihat
  • get_app 412 downloads
description Journal article public Jurnal Teknik ITS

Evaluasi Kinerja Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Keputih, Surabaya

Gaby Dian Mega, Welly Herumurti
Diterbitkan 2016

Abstrak

Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Keputih merupakan instalasi pengolah lumpur tinja di Kota Surabaya yang berdiri pada tahun 1991 dengan kapasitas desain 400 m3/hari. Prinsip pengolahan IPLT adalah pengolahan fisik dan pengolahan biologis. Saat ini effluen IPLT Keputih memiliki kualitas yang hanya memenuhi baku mutu Kepmen LH No.5/2014 dengan nilai Biological Oxygen Demand (BOD5) 72 mg/L, tetapi belum memenuhi baku mutu Pergub Jatim No.72/2013. Pada studi ini dilakukan evaluasi kondisi eksisting dengan kriteria desain dan rekomendasi, baik dari segi operasi maupun proses untuk setiap unit bangunan agar effluen pengolahan memenuhi baku mutu. Debit influen IPLT eksisting adalah 137 m3/hari dengan kapasitas desain 400 m3/hari. Kandungan solid inlet sebesar 4,80%. Solid separation chamber memiliki kandungan solid outlet sebesar 5,87% dan direkomendasikan menjadi 20%. Oxidation ditch memiliki nilai Food to Mass (F/M) ratio sebesar 0,01 dengan rekomendasi ditingkatkan menjadi 0,023. Final Clarifier (FC) memiliki debit resirkulasi sebesar 23,80 m3/s. Berdasarkan rekomendasi, debit resirkulasi FC sebesar 18,31 m3/s, dengan weir loading rate sebesar 6,84m3/m.hari. Sludge drying bed memiliki kandungan solid pada lumpur kering sebesar 63,14% dan direkomendasikan menjadi 80%. Drying area memiliki kandungan solid pada lumpur kering sebesar 61,16% dan direkomendasikan menjadi 80%.

Full text

 

Metrik

  • visibility 295 kali dilihat
  • get_app 412 downloads