Diabetes Mellitus: Hubungan antara Pengetahuan Sensoris, Kesadaran Diri, Tindakan Perawatan Diri dan Kualitas Hidup (Diabetes Mellitus: Correlation Between Sensory Knowledge, Self-awareness, Self-care Practice And Quality Of Life)

Ni Putu Wulan Purnama Sari
Journal article Jurnal Ners Lentera • 2016

Abstrak

Pendahuluan: Diabetes Mellitus (DM) memiliki banyak manifestasi klinis dan komplikasi yang dapat menurunkan kualitas hidup penderitanya. Penelitian ini bertujuan mengiden-tifikasi dan menganalisis hubungan antara pengetahuan sensoris dan kesadaran diri dengan tindakan perawatan diri dan kualitas hidup pada penderita DM. Metode: Penelitian ini menggunakan desain cross-sectional yang menggabungkan model perawatan diri dan Precede Proceed Model sebagai kerangka teoritis. Populasi adalah semua penderita DM di wilayah Kelurahan Keputran, besar sampel 32 yang diambil dengan teknik convenient sampling. Variabel independen: pengetahuan sensoris dan kesadaran diri; variable dependen: tindakan perawatan diri dan kualitas hidup. Instrumen: kuesioner pengetahuan sensoris dan kesadaran diri, Self-Care Inventory-Revised Version dan WHOQOL-BREF. Analisis data menggunakan uji korelasi Pearson; α ≤ 0.05; CI 95%. Hasil: 32 responden berpartisipasi dalam penelitian ini, proporsi yang sama untuk pria dan wanita (50%); usia rata-rata 54,4 tahun. Mayoritas lulusan SMA, sudah menikah dan masih aktif bekerja. Lama sakit DM rentangnya 1-26 tahun. Sebagian besar responden memiliki pengetahuan sensoris dan kesadaran diri yang cukup, hanya saja tindakan perawatan diri dan kualitas hidupnya belum optimal. Analisis statistik menunjukkan tidak ada hubungan antara pengetahuan sensoris dan tindakan perawatan diri (p=0,165); antara pengetahuan sensoris dan kualitas hidup (p=0.097); juga antara kesadaran diri dan tindakan perawatan diri (p=0,714). Ada hubungan yang lemah dan signifikan teridentifikasi antara kesadaran diri dan kualitas hidup (r=0.354; p=0.047). Pembahasan: Keberhasilan pengelolaan DM yang menentukan kualitas hidup penderita tergantung pada motivasi dan kesadaran diri penderita untuk melakukan manajemen perawatan diri yang dirancang untuk mengontrol gejala dan menghindari komplikasi. Tindakan perawatan diri tidak hanya dipengaruhi oleh pengetahuan sensoris dan kesadaran diri saja, namun ada banyak faktor lain yang tidak diteliti juga mempengaruhi. Kesimpulan: Kesadaran diri terbukti berhubungan dengan kualitas hidup pada penderita DM. Pada variabel yang tidak berhubungan, potensial ada faktor lain yang pengaruhnya lebih kuat.

Metrics

  • 132 kali dilihat
  • 588 kali diunduh

Jurnal

Jurnal Ners Lentera

Jurnal Ners Lentera merupakan sarana untuk berbagi ilmu dan hasil penelitian dalam keperawatan ma... tampilkan semua