Sistem Inventarisasi Daerah Rawan Bencana Berbasis GIS (Studi Kasus: Kecamatan Tapalang, Sulawesi Barat)

Suaib Suaib • Akhmad Qashlim
Journal article Jurnal Inovtek Polbeng Seri Informatika • 2016 Indonesia

Unduh teks lengkap
(Bahasa Indonesia, 8 pages)

Abstrak

Intisari - Kondisi geografis yang berada pada dataran tinggi dan daerah pesisir menjadikan Kecamatan Tapalang sebagai daerah rawan bencana banjir dan lonsor dan daerah pesisir yang memberi ancaman abrasi pantai dan tingginya gelombang air laut. Meminimalisir efek dari bencana dapat dilakukan sejak dini jika masyarakat cukup siap. Beberapa hal yang dapat dilakukan seperti mengidentifikasi daerah rawan bencana kemudian melakukan pemetaan daerah bencana dan berbagai upaya mencegah bahaya resiko yang berpontensi menjadi bencana atau mengurangi efek setelah bencana itu terjadi. Teknologi sistem informasi memainkan peran penting untuk manajemen bencana yang efektif. Penelitian ini akan melakukan inventarisasi daerah waran bencana pada kecamatan Tapalang menggunakan sistem informasi geografis (GIS). Daerah rawan bencana ditentukan dengan bantuan software arcView dan melakukan teknik tumpang susun (overlay) dengan metode intersection untuk menggambarkan peta bencana. Hasil penelitian ini berupa sistem informasi yang berisi data spasial dan nonspasial daerah rawan bencana kecamatan tapalang.

Metrik

  • 89 kali dilihat
  • 707 kali diunduh

Jurnal

Jurnal Inovtek Polbeng Seri Informatika

Jurnal Inovasi dan Teknologi Seri Informatika (Jurnal INOVTEK- Seri Informatika) Politeknik Neger... tampilkan semua