Analisis Gempa Sumba Barat 2016 Atas Minimnya Dampak Yang Ditimbulkan

Wisyanto Wisyanto

Unduh teks lengkap
(Bahasa Indonesia, 8 pages)

Abstrak

Gempa Sumba Februari 2016 yang berepisenter di darat dan dengan magnitudo 6,6 Mb ternyata tidak membawa dampak serius di Sumba Barat. Hal ini telah menarik perhatian, sehingga dilakukan kajian lapangan terhadap peristiwa ini. Metoda kajian yang dilakukan, selain dengan pemahaman data sekunder, juga dilakukan kajian lapangan disepanjang lintasan Kota Waykabubak sampai ke pesisir selatan di sekitar Daerah Wanokaka, dimana episenter berada. Kajian lapangan meliputi pengamatan aspek geologi, dampak gempa terhadap bangunan dan pengukuran kuat struktur gedung. Hasil kajian menunjukkan bahwa tingginya kestabilan kerak kontinen yang menjadi batuan dasar Pulau Sumba, tipisnya soil sehingga fondasi bangunan langsung menumpu pada batuan dan masih banyaknya rumah panggung / rumah adat telah meminimalisir dampak gelombang gempa yang terjadi.

Metrik

  • 358 kali dilihat
  • 229 kali diunduh

Jurnal

Alami: Jurnal Teknologi Reduksi Risiko Bencana

Jurnal Alami: Jurnal Teknologi Reduksi Risiko Bencana diterbitkan 2 kali setahun (Januari & Juli)... tampilkan semua