Journal article // Tahkim






Analisis Syarat In'iqad dari ‘Aqidain dan Shighat dalam Pembentukan sebuah Akad Syariah
2021  //  DOI: 10.29313/tahkim.v4i1.7072
Dery Ariswanto

Metrik

  • Eye Icon 0 kali dilihat
  • Download Icon 0 kali diunduh
Metrics Icon 0 kali dilihat  //  0 kali diunduh
Abstrak

Paper ini bertujuan untuk menjelaskan dan menganalisis tentang syarat in'iqad dari ‘aqidain (para pihak) dan shighat (ijab qabul) dalam pembentukan sebuah akad syariah serta aplikasinya pada kegiatan ekonomi. Berdasarkan studi literatur yang dilakukan penulis, maka dapat diketahui bahwa pembentukan sebuah akad akan dapat terwujud apabila telah terpenuhi segala unsur-unsurnya yang diterjemahkan melalui rukun akad. Rukun akad yang masyhur dalam kalangan pemerhati fiqh muamalah meliputi para pihak yang berakad (‘aqidain), objek yang diakadkan (ma'qud ‘alaih), tujuan atau maksud mengadakan akad (maudhu‘ al-‘aqad), dan sighat al-‘aqad (ijab dan qabul). Syarat in'iqad pada para pihak yang mengadakan akad meliputi tamyiz dan berbilang. Sedangkan syarat in'iqad pada pernyataan kehendak (shighat) harus terjadi persesuaian antara ijab dan qabul serta harus dalam kesatuan majlis. Syarat-syarat tersebut harus dipenuhi agar akad yang dilaksanakan dapat sah dan berlaku kepada kedua belah pihak. Apabila syarat tersebut tidak terpenuhi, maka transaksi ekonomi yang dilakukan tersebut akan bernilai tidak sah sehingga tidak dapat membentuk sebuah akad yang sesuai dengan prinsip syariah.

Teks lengkap
Show more arrow
 

Metrik

  • Eye Icon 0 kali dilihat
  • Download Icon 0 kali diunduh
Metrics Icon 0 kali dilihat  //  0 kali diunduh