Recently Published
Most Viewed
Journal article

Penyusunan Kamus Serapan dalam Bahasa Bali

Penelitian pengembangan ini bertujuan mendeskripsikan dan mengklasifikasi daftar kata serapan yang akan dijadikan bahan penyusunan Kamus Serapan dalam Bahasa Bali (KSBB) ditinjau dari segi sumber atau asal bahasanya dan kelas katanya. Penelitian ini dilakukan dalam tiga tahap dengan luaran masing-masing tahap sebagai berikut. Pada tahap I, produk yang diharapkan berupa (1) daftar kata/istilah yang akan menjadi lema untuk bahan Kamus Serapan Bahasa Bali , yang mencakup seluruh bidang kajian dan (2) artikel ilmiah rangkuman hasil penelitian yang siap diterbitkan pada jurnal nasional. Penelitian ini dirancang mengikuti alur pemikiran penelitian pengembangan (Research and Development) yang diadaptasi dari pengembangan perangkat pembelajaran model 4-D (Define, Design, Develop, dan Disseminate). Subjek dalam penelitian ini adalah (1) berbagai dokumen berbahasa Bali seperti kamus berbahasa Bali, majalah berbahasa Bali, dan Orti Bali (berita berbahasa Bali pada Program Sisipan Koran Bali Post Minggu) dan (2) siaran berbahasa Bali di media elektromik baik yang berupa radio maupun televisi (RRI Stasiun Singaraja dan Bali TV). Dari semua sumber data itulah, dikumpulkan kata-kata atau istilah-istilah dalam berbagai bidang kehidupan yang berasal dari luar bahasa Bali (bahasa Indonesia dan bahasa asing terutama bahasa Inggris sebagai bahasa internasional) dan secara emperis digunakan dalam setiap tuturan berbahasa Bali baik secara lisan maupun secara tertulis. Data dikumpulkan dengan metode dokumentassi kemudian dianalisis dengan metode analisis deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ditemukan 1.772 kata atau istilah yang merupakan kata serapan dalam bahasa Bali. Jumlah kata serapan sebanyak itu sebagian besar berasal dari bahasa Indonesia, yaitu sebanyak 1.699 buah (95.88%). Sisanya berasal dari bahasa Inggris sebanyak 68 buah (3.84%) dan dari bahasa Sansekerta sebanyak 5 buah (0.28 %). Jika dirinci dari segi kelas katanya, jumlah kata serapan sebanyak 1.772 buah itu berasal dari kata benda sebanyak 1.162 buah (65.58%), kata kerja sebanyak 214 buah (12.07%), dan kata sifat 396 buah (22.35%).
Journal article

Peranan Program Pkpr (Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja) terhadap Kesehatan Reproduksi Remaja di Kecamatan Buleleng

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: 1) Peranan Puskesmas dalam Program Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR); 2) Keterlaksanaan program PKPR terhadap kesehatan reproduksi remaja; 3) Peranan program PKPR terhadap kesehatan reproduksi remaja. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif dengan teknik pengumpulan data melalui wawancara, observasi, dan focus group discussion. Informan dipilih secara purposive sampling. Data dianalisis dengan menggunakan analisis interaktif model dari Miles dan Huberman terdiri dari empat tahap yaitu pengumpulan data, reduksi data, penyajian data, dan penarikan simpulan/verifikasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: 1) Peranan Puskesmas dalam program PKPR adalah sebagai ujung tombak pemberi pelayanan kesehatan di masyarakat termasuk remaja; 2) Program PKPR yang dicanangkan Puskesmas Buleleng 1 sebagian besar sudah terlaksana dengan baik, namun masih terdapat 1 sasaran yang belum tercapai yaitu pembentukan konselor sebaya serta belum maksimalnya sosialisasi kepada remaja secara luas; 3) PKPR dirasakan memiliki peranan yang sangat penting bagi remaja.
Suggested For You
Journal article

Identifikasi dan Analisis Jenis Kuasa, Gaya Kepemimpinan, dan Implementasi Pendekatan Supervisi Akademik Para Kepala Sekolah Sman sebagai Faktor Determinan dalam Rangka Peningkatan Kualitas Kompetensi Profesionalisme Guru (Studi Tentang Persepsi Para

Penelitian ini menggunakan rancangan deskriptif korelasional dan bersifat ex postfacto. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: (a) seberapa besar determinan darifaktor jenis kuasa kepala sekolah terhadap kualitas kompetensi profesionalisme guru, (b)seberapa besar determinan dari faktor gaya kepemimpinan kepala sekolah terhadapkualitas kompetensi profesionalisme guru, (c) seberapa besar determinan dari faktorpendekatan supervisi akademik kepala sekolah terhadap kualitas kompetensiprofesionalisme guru, dan (d) seberapa besar determinan secara bersama-sama dari faktorjenis kuasa, gaya kepemim-pinan, dan pendekatan supervisi akademik kepala sekolahterhadap kualitas kompetensi profesiolisme guru SMA.N di Kabupaten Buleleng. Populasipenelitiannya sebanyak 567 orang guru yang mengajar pada 12 SMA, dan sampelnyaditetapkan secara proporsional random sampling sebanyak 114 atau sekitar 20 %.Pengumpulan data dengan kuesioner yang telah teruji validitas dan reliabilitasnya,kemudian wawancara mendalam, dan diskusi. Analisis data deskriptif menemukan bahwakualitas kompetensi profesional guru dapat dikategorikan tinggi, jenis kuasa kepemimpinankepala sekolah dapat dikategorikan baik, gaya kepemimpinan kepala sekolah dapat dikategorikan baik, dan implementasi pendekatan supervisi kepala sekolah dapat dikegorikan baik. Hasil uji statistik terhadap hipotesis dengan menggunakan rumus regresiganda menemukan bahwa terdapat determinanasi variabel jenis kuasa kepala sekolahterhadap kualitas kompetensi profesional guru sebesar 5, 3 %, terdapat determinasi variabelgaya kepemimpinan kepala sekolah terhadap kualitas kompetensi profesional guru sebesar10.7 %, terdapat determinasi pendekatan supervisi akademik kepala sekolah terhadapkualitas kompetensi profesional guru sebesar 7, 6 %, dan terdapat determinasai secarabersama-sama variabel jenis kuasa kepala sekolah, gaya kepemimpinan kepala sekolah,dan pendekatan supervisi akademik kepala sekolah terhadap kualitas kompetensiprofesionalisme para guru sebesar 14,0 %.
Read more articles