Dari Patient Safety Menuju Doctor Safety: Upaya Perlindungan Tenaga Medis dari Resiko Gugatan/tuntutan Hukum

Muh Endriyo Susila Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Abstract

Maraknya gugatan/tuntutan hukum terhadap dokter telah menempatkan dokter pada posisi rentan. Situasi ini telah memicu munculnya orientasi baru di kalangan dokter, terutama yang bekerja di rumah sakit. Dalam menjalankan pekerjaan profesionalnya, selain berorientasi pada keselamatan pasien (patient safety), dokter juga harus memikirkan keselamatan dirinya sendiri (doctor safety). Selain berupaya agar pasien yang ditangani terhindar dari berbagai resiko yang tidak dikehendaki, pada saat yang sama dokter juga berupaya agar terhindar dari resiko digugat/dituntut oleh pasien yang ditangani. Orientasi pada keselamatan dokter mestinya juga menjadi tanggung jawab institusi bukan semata-mata urusan individu, sebab jika dokter harus memikirkan sendiri keselamatan dirinya hal demikian dapat mengganggu konsentrasinya dalam memberikan pelayanan medis. Dalam hal ini pihak manajemen rumah sakit dituntut untuk mampu memadukan program patient safety dengan program doctor safety agar terwujud Kenyamanan bekerja yang pada gilirannya akan mendorong terwujudnya kualitas pelayanan kesehatan yang baik. Makalah ini menjelaskan tentang pelaksanaan program patient safety di rumah sakit dan pengaruhnya dalam mengurangi resiko terjadinya adverse event yang sering menjadi pemicu timbulnya gugatan/tuntutan hukum pada pihak tenaga medis dan/atau rumah sakit. Selanjutnya makalah ini juga menjelaskan upaya yang dilakukan oleh pihak rumah sakit dalam memberikan perlindungan kepada tenaga medis dari resiko gugatan/tuntutan hukum pihak pasien.

Metrics

  • 603 views
  • 217 downloads

Conference

Seminar Nasional "Perlindungan Hukum Terhadap Tenaga Kesehatan dan Pasien dalam Perspektif UU No.36 Tahun 2014"

Seminar Nasional "Perlindungan Hukum Terhadap Tenaga Kesehatan dan Pasien dalam Perspektif UU No.... see more