Pengaruh Ketinggian Batang Bawah terhadap Keberhasilan Tumbuh Durian Kleting Kuning dalam Sistem Top Working

Naala Fathan • Darmawan Saptadi • Sumeru Ashari
Journal article Jurnal Produksi Tanaman • 2017 Indonesia

Download full text
(Bahasa Indonesia, 6 pages)

Abstract

Pohon durian yang tumbuh di Indonesia sekarang ini sebagian besar berasal dari biji. Karenanya, produksinya bervariasi baik mutu maupun jumlahnya. Untuk menstabilkan produksi baik kualitas maupun jumlahnya, maka pohon tersebut harus diperbaiki mutu genetisnya dengan teknologi top working. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mempelajari pengaruh ketinggian batang bawah durian terhadap keberhasilan hidup batang atas dalam sistem top working. Penelitian ini telah dilaksanakan di Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang pada bulan april 2014 hingga bulan februari 2015. Penelitian menggunakan Rancangan Acak Kelompok dengan 4 kali perlakuan dan 3 kali ulangan. Perlakuan ketinggian batang bawah antara lain : P1 (Ketinggian 75 cm), P2 (Ketinggian 90 cm), P3 (Ketinggian 105 cm), dan P4 (Ketinggian 120 cm). Batang bawah yang digunakan sebagai bahan penelitian berumur sekitar 5 tahun, diameter 10-15 cm. Batang atas yang digunakan dalam penelitian ini adalah Durian Kleting Kuning. Setiap perlakuan terdiri dari 3 tanaman. Parameter penelitian yang diamati adalah persentase keberhasilan top working, saat pecah tunas, diameter tunas, panjang tunas dan jumlah daun. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pengaruh ketinggian dari keempat perlakuan adalah tidak nyata, perlakuan P2, P3, dan P4 menghasilkan 100%, sementara itu perlakuanP1 menghasilkan 77,7%. Saat pecah tunas batang atas serta diameter batang atas tidak berbeda nyata. Panjang tunas dan jumlah daun perlakuan P2, P3, dan P4 berbeda nyata dengan perlakuan P1.

Metrics

  • 268 views
  • 392 downloads

Journal

Jurnal Produksi Tanaman

Jurnal Produksi Tanaman is an Agricultural Journal published by the Department of Agriculture, Fa... see more