Ideologi Nyegara Gunung: sebuah Kajian Sosiokultural Kemiskinan pada Masyarakat Pesisir di Bali Utara

Mudana, I Wayan
Journal article Jurnal Ilmu Sosial dan Humaniora • 2013 Indonesia

Abstract

Target khusus yang ingin dicapai dalam tahun ini adalah terdeskrepsikannya fenomenan kemiskinan sosiokultural dan geneologis kemiskinan sosiokultural masyarakat pesisir; terdeskrepsikannya secara kritis ideologi nyegara gunung yang berkembang pada masyarakat pesisir; terdeskrepsikannya secara kritis keberfungsian ideologi nyegara gunung dalam mengatasi masalah kemiskinan sosiokultural pada masyarakat pesisir di Bali Utara; serta tersdeskrepsikannya peranan masyarakat politik, ekonomi dan sipil dalam pengentasan kemiskinan sosiokultural berbasis ideologi nyegara gunung pada masyarakat prsisir di Bali Utara. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini pada tahun pertama adalah pendekatan yang bersifat etnografis kritis. Sehunbungan dengan hal itu, informan penelitian ini menggunakan purposive smowball, pengumpulan data dengan observasi, wawancara mendalam, dan studi pustaka, analisis data menggunakan analisis kritis deskreptif kualitatif. Berdasarkan pendekatan tersebut di atas dapat dikemukakan hasil kajian ini sebagai berikut: Kemiskinan sosiokultural masyarakat di Bali Utara dapat dilihat dari lingkungan pemukiman masyarakat pesisir yang berada di sekitar pantai pada umumnya menempati tanah negara dan dengan kondisi bangunan yang sangat sederhana. Kemiskinan sosiokultural yang dimilikinya juga tercermin oleh tingkat pendidikan dan penguasan teknologi kebaharian yang masih terbatasa. Kondisi ini tentu saja juga terkait dengan keterbatasan modal finansial yang dimiliki oleh m syarakat pesisir.Terjadinya kemiskinan sosiokultural pada masyarakat pesisir secara geneologis disebabkan oleh keterbatasan modal financial yang dimiliki dan kebijakan-kebijakan pembangunan yang kurang berpihak pada masyarakat pesisir yang mengalami jeratan gurita kemiskinan. Dalam mengatasi kemiskinan sosiokultural, masyarakat pesisir mengembangkan berbagai aktivitas sosial ekonomi yang dilandasi kesadarannya terhadap kebenaran ideologi nyegara gunung, dan menjadikan laut sebagai ruang hidup yang menjanjikan. Di samping itu, masyarakat pesisir juga mengembangkan berbagai diversifikasi usaha dan kelembagaan kredit sosial dan ekonomi sebagai bentuk adaptasinya dalam mengatasi kemiskinan sosiokultural yang ada. Dalam mengatasi kemiskinan, masyarakat politik, ekonomi dan sipil ikut berperan, baik dalam bentuk pendampingan modal maupun pembinaan terhadap masyarakat pesisir.

Metrics

  • 73 views
  • 52 downloads

Journal

Jurnal Ilmu Sosial dan Humaniora

Jurnal Ilmu Sosial dan Humaniora (JISH) adalah jurnal yang diterbitkan oleh Lembaga Penelitian da... see more