Model Direct Training untuk Meningkatkan Keterampilan Mahasiswa PGSD Cibiru Pembelajaran IPA SD dalam Bahasa Inggris

Margaretha Sri Yuliariatiningsih
Journal article Eduhumaniora • January 2009 Indonesia • Malaysia

Download full text
(Bahasa Indonesia, 10 pages)

Abstract

Penelitian ini untuk mengetahui kemampuan dan keterampilan mahasiswa PGSD UPI Kampus Cibiru membelajarkan IPA dalam bahasa Inggris. Gagasan muncul, karena di era globalisasi menuntut sumber daya manusia yang berpikir global melalui komunikasi dengan bahasa yang bersifat global pula. Salah satu kemampuan berbahasa Inggris yang dimiliki oleh masyarakat di Malaysia, Singapura, dan Hongkong adalah sejak SD para siswa belajar Matematika dan IPA dalam bahasa Inggris. Masyarakat Indonesia pun menuntut pendidikan yang bersifat global, hal ini tampak pada sekolah yang banyak diminati oleh masyarakat adalah yang menggunakan dwi bahasa dalam pembelajaran. Konsekuensi logisnya adalah pasar kerja menuntut guru untuk terampil dalam berbahasa Inggris di samping menguasai materi pelajaran di SD. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kemampuan berbahasa Inggris mahasiswa PGSD membelajarkan IPA dalam bahasa Inggris, penguasaan pengorganisasian kelas menggunakan classroom language yang tepat, merancang RPP, dan kendala yang dihadapi mahasiswa dalam membelajarkan IPA menggunakan bahasa Inggris. Model Direct Training dikembangkan dengan filosofinya “If the child hasn't learned, the teacher hasn't taught”.Metode yang digunakan menekankan pada kajian situasi alamiah di lapangan yang melibatkan dosen dan mahasiswa dalam proses kegiatan pembelajaran. Subjek penelitian adalah mahasiswa PGSD semester 6 konsentrasi IPA tahun akademik 2007/2008 pada mata kuliah Konsep Dasar Fisika di SD. Hasil penelitian menunjukkan keterampilan mahasiswa dalam merancang RPP dan penguasaan konsep IPA dalam bahasa Indonesia sangat baik. Kesulitan yang dialami mahasiswa adalah pada bagian KBM karena skenario dituliskan dalam bahasa Inggris. Kesalahan yang banyak dilakukan pada aspek kosakata, pemilihan kata, tata bahasa, dan pelafalan saat simulasi. Kesimpulan penelitian adalah kemampuan mahasiswa PGSD masih rendah untuk dapat membelajarkan IPA dalam bahasa Inggris, kendala yang dihadapi adalah kurangnya rasa percaya diri . Saran yang dapat diberikan pada lembaga atau dosen adalah membiasakan mahasiswa berbicara dan mendengar bahasa Inggris serta banyak menggunakan kosakata IPA dalam bahasa Inggris saat perkuliahan IPA.

Metrics

  • 96 views
  • 108 downloads

Journal

Eduhumaniora

Eduhumaniora is a peer-reviewed scientific journal that publishes articles relating to elementary... see more