Pewarisan Pada Masyarakat Adat Bali Terkait Ahli Waris Yang Beralih Agama

I. G. A. Mas Rwa Jayantiari • Ida Bagus Putra Atmadja • Ni Nyoman Sukerti • I. G. A. Tirta Sari Dewi • I. G. A. Bagus Agastya Pradnyana
Journal article Acta Comitas • October 2016 Indonesia

Download full text
(Bahasa Indonesia, 11 pages)

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk menggali dan menganlisis tentang kedudukan ahli waris yang beralih agama dalam hal hak dan kewajibannya baik dalam keluarga maupun dalam masyarakat adat serta akibat hukum yang timbul terkait ahli waris yang beralih agama tersebut. Penelitian  ini merupakan penelitian hukum empiris,  dengan pendekatan non doktrinal (socio legal reseach).  Data digali dengan metode wawancara, selanjutnya dianalisis secara kualitatif. Hasil penelitian menunjukan bahwa ahli waris yang beralih agama tidak lagi berkedudukan ahli waris. Akibatnya ahli waris yang bersangkutan gugur hak warisnya dari orang tuanya. Gugurnya hak mewaris berakibat tidak ada kewajiban-kewajiban yang harus dipikulnya baik kewajiban terhadap keluarga maupun terhadap masyarakat adat. Ahli waris yang beralih agama dikaji dari teorinya Lawrence M. Friedman tentang sistem hukum terdiri dari tiga unsur yaitu struktur hukum, substansi hukum dan budaya hukum, dimana dari ketiga unsur itu tidak mengalami perkembangan. Dengan demikian hukum adat waris Bali masih dipertahankan secara utuh.

Metrics

  • 102 views
  • 367 downloads

Journal

Acta Comitas

Acta Comitas merupakan jurnal ilmiah yang memuat beberapa artikel pilihan dari Mahasiswa dan Dose... see more