Uji Toksisitas Ekstrak Akar Tuba (Derris Elleptica) Pada Ikan Nila Merah (Oreochromis SP)
2017
Donny Prariska, Tanbiyaskur Tanbiyaskur, M. Hanif Azhar

Metrics

  • Eye Icon 264 views
  • Download Icon 553 downloads
Metrics Icon 264 views  //  553 downloads
Abstract

Permintaan komoditi perikanan di pasar Internasional maupun domestik terus mengalami Perubahan mulai dari produk dalam bentuk baku ke bentuk segar dan dalam bentuk hidup. Beberapa komoditas perikanan yang memiliki nilai ekonomis tinggi dan banyak diperdagangkan dalam keadaan hidup antara lain ikan nila, udang, lobster dan beberapa jenis ikan laut. Salah satu alasan permintaan konsumen terhadap komoditi hidup perikanan adalah keinginan konsumen untuk memperoleh kepuasan cita rasa dan tekstur daging yang lebih baik. Salah satu metode yang dapat dilakukan dalam upaya menurunkan aktifitas metabolisme ikan selama pengiriman adalah dengan pembiusan.tujuan dari penelitian ini adalah menguji toksisitas konsentrasi ekstrak akar tuba pada ikan nila merah.Mengetahui nilai LC50 96 jam pada ekstrak akar tuba pada ikan nila merah (Oreocromis sp). Memberikan informasi konsentrasi yang aman untuk penggunaan ekstrak akar tuba dalam menurunkan aktifitas metabolisme pada ikan nila merah (Oreocromis sp). Penelitian ini dilaksanakan selama 6 hari pada bulan Januari 2015. Metode penelitian menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL), terdiri 6 taraf perlakuan dengan 3 kali ulangan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi ekstrak akar tuba semakin banyak ikan uji yang mati dengan kematian hingga (77,1%) sudah dapat dicapai pada konsentrasi perlakuan P5 0,0036 ml/L dan kematian terendah (6,27%) terjadi pada perlakuan P1 (0,0013 ml/L) sedangkan pada konsentrasi (0 ml/L) tidak terjadi kematian. Sedangkan untuk kelangsungan hidup benih Ikan Nila Merah (Oreochromis sp) yang tertinggi yaitu pada perlakuan P0dengan tingkat SR sebesar 100% serta terendah pada perlakuan P5 dengan tingkat SR sebesar 22,9%. Sedangkan Nilai tingkat kelangsungan hidup pada perlakuan P1 sebesar 93,73 %, diikuti perlakuan P2 (86,3 %) , perlakuan P3 (85,8 %) serta perlakuan P4 (62,9%). Nilai kualitas air tiap perlakuan yaitu suhu berkisar antara 25-260C, dan pH 6,0-7,0.

Full text
Show more arrow
 

Metrics

  • Eye Icon 264 views
  • Download Icon 553 downloads
Metrics Icon 264 views  //  553 downloads