Problem Kajiwane Paraga Utama Jroning Novel Sawise Langite Katon Biru Anggitane Yunani : Tintingan Psikologi Individual Alfred Adler

Miftakhul Rohmah
Journal article Jurnal Online Baradha • 2014

Download full text
(Bahasa Indonesia, 10 pages)

Abstract

    Novel Sawise Langite Katon Biru anggitane Yunani nyritakake paraga utama kang ngalami cacad fisik arupa wuta, amarga cacade paraga kasebut duweni problem kajiwan rumamangsa asor lan nengenake kapentingan pribadhine. Novel kasebut ditintingi migunakake teori Alfred Adler, amarga teorine Adler ngrembug ngenani individu lan weneh kawigaten luwih marang pawongan sing ringkih utawa cacad fisik. Tujuwane panliten iki yaiku: 1) Ngandharake problem kajiwan kang tuwuh sajrone paraga utama, 2) Ngandharake sing jalari tuwuhe problem kajiwan sing dialami dening paraga utama, 3) Ngandharake wujud cara ngadhepi problem kajiwan paraga utama. Manfaat panliten iki yaiku: 1) Tumrap Ssastra Jawa Modern Panliten iki bisa aweh sumbangan kanggo pangrembakane sastra Jawa modern. Nguwatake anane sastra Jawa lan uga nambah panliten ngenani sastra Jawa modern utamane awujud novel. Panliten iki uga wujud praduline tumrap kasusastran Jawa, 2) Tumrap Pamaos Kanggo pamaos mligine pamaos sastra, asile panliten iki bisa nambah wawasan sajrone mahami karya sastra ngenani novel kanthi tintingan psikologi sastra, mligine ngenani problem batin kang dialami paraga, 3) Panliti Sastra Panliten iki bisa menehi rangsangan kanggo panliti sastra, mligine panliten kanthi teori psikologi sastra, 4) Tumrap Panggulawentah Sastra Tumrap Perguruan Tinggi Panliten sastra iki dikarepake bisa menehi pambiyantu para mahasiswa nalika sinau babagan analisis karya sastra mligine ngenani tintingan psikologi ing karya sastra. Panliten kang migunakake tintingan psikologi sastra iki mujudake panliten kualitatif deskriptif. Dhata kang dianalisis arupa tembung, ukara kang gegayutan karo underan panliten yaiku ngenani problem kajiwane paraga utama, sing jalari tuwuhe problem kajiwane paraga utama lan wujud cara ngadhepi problem kajiwane paraga utama kang dijupuk saka sumber dhata. Dhata kasebut dikumpulake kanthi migunakake teknik waca, pilih, lan cathet. Analisis dhata kang digunakake yaiku analisis isi utawa konten tumrap paraga sing ngalami problem. Asil panliten nuduhake: Adhedhasar problem kajiwan kang tuwuh sajrone Novel Sawise Langite Katon Biru sing dialami dening paraga utama ana loro. Problem kapisan yaiku rumangsa asor, amarga tansah ngrembakakake sifat inferiorita. Paraga Retno duweni sifat sing khas, yaiku seneng dhewe. Sifat seneng dhewe kasebut tuwuh amarga duweni rasa rumangsa asor. Dheweke duweni panemu yen wong liya luwih apik tinimbang dheweke. Problem kaloro yaiku nengenake kapentingan pribadhi, amarga dheweke tansah nglakoni tumindak sing bisa gawe awake dhewe seneng senajan tumindak kuwi bisa nglarani atine liyan. Tumindak sing dilakoni kasebut kalebu diri kreatif, amarga dheweke bisa nggayuh apa sing dibutuhake lan dikarepake. Sing jalari tuwuhe problem kajiwan sing dialami dening Paraga utama uga ana loro. Kapisan yaiku cacat fisik, wuta, amarga cacade kasebut Retno rumangsa asor lan uga ngrembakakake sifat inferiorita nganggep wong liya luwih apik tinimbang dheweke. Kaloro yaiku kurang pasrawungan, amarga Retno milih gaya hidup nutup uripe kanggo wong liya. Gaya hidup sing dipilih iku bisa nuwuhake problem. Cara ngadhepi problem kajiwan sing dilakoni dening Retno ana loro. Kapisan yaiku ngadoh saka wong liya, pikiran, rasa pangrasa, lan tindak-tanduk sing dilakoni Retno kasebut kalebu kapribadhen sing nyawiji, amarga dheweke ngrasa isin lan salah marang kulawargane. Kaloro yaiku Sumarah marang Gusti. Nalika dheweke ora duwe panggon kanggo nentremake uripe maneh, mung Gusti sing dadi tujuwane. Retno duweni minat sosial sing sadurunge ora tau dilakoni, amarga sumarah marang gusti iku kalebu sumarah marang pendhereke gusti. Diri kreatif sing diduweni dening Retno didadekake cekelan kanggo nggayuh kabagyane dheweke. Tembung penting: problem kajiwan, psikologi Alfred Adler, novel             Abstrak Novel Sawise Langite Katon Biru dikaji menggunakan teori psikoanalisis kepribadian Alfred Adler, sebab tokoh utama pada novel ini mengalami cacad fisik. Motivasi yang dimiliki oleh tokoh yakni segala sesuatu yang bisa menentukan baik masa depanya, kejiwaan serta perilaku manusia. Tujuan penelitian ini yaitu: 1) Menjelaskan problem kejiwaan yang muncul pada novel Sawise Langite Katon Biru karya Yunani, 2) Menjelaskan  penyebab munculnya problem kejiwaan yang dialami oleh tokoh utama pada novel Sawise Langite Katon Biru karya Yunani, 3) Menjelaskan wujud cara menghadapi problem kejiwaan pada novel Sawise Langite Katon Biru karya Yunani. Manfaat penelitian ini yaitu: 1) Untuk sastra Jawa Modern penelitian ini bisa memberikan sumbangan untuk perkembangan sastra Jawa modern. Memperkuat adanya sastra Jawa dan juga menambah penelitian mengenai sastra Jawa modern terutama yang berwujud novel. Penelitian ini juga sebagai wujud kepedulian terhadap kesusatraan Jawa, 2) untuk pembaca khususnya pembaca sastra, hasil penelitian ini bisa menambah wawasan dalam mahami karya sastra mengenai novel dengan teori psikologi sastra, khususnya mengenai problem batin yang dialami tokoh, 3) untuk peneliti Sastra, penelitian ini bisa memberikan rangsangan kepada peneliti sastra, khususnya penelitian dengan teori psikologi sastra, 4) untuk  Perguruan Tinggi, penelitian sastra ini dimaksudkan bisa memberi bantuan kepada mahasiswa ketika mempelajari mengenai analisis karya sastra khususnya mengenai teori psikologi pada karya sastra. Penelitian yang menggunakan teori psikologi sastra ini merupakan penelitian kualitatif deskriptif. Data yang dianalisis berupa kata serta kalimat yang berhubungan dengan rumusan masalah yaitu mengenai problem kejiwaan tokoh utama, penyebab munculnya problem kejiwaan tokoh utama dan wujud cara menghadapi problem kejiwaan tokoh utama yang diambil dari sumber data. Data tersebut kemudian dikumpulkan dengan menggunakan teknik baca, pilih, dan catat. Analisis data yang digunakan yaitu analisis isi atau konten terhadap tokoh yang mengalami problem. Hasil penelitian menunjukkan: berdasarkan problem kejiwaan yang muncul pada novel Sawise Langite Katon Biru yang dialami oleh tokoh utama, Retno ada dua. Problem yang pertama yaitu merasa rendah, karena Retno selalu mengembangkan sifat inferiorita. Tokoh Retno mempunyai sifat khas, yaitu invidualitas. Sifat individualitas tersebut muncul karena tokoh utama selalu mempunyai rasa rendah diri. Ia mempunyai pendapat bahwa orang lain lebih baik daripada dirinya. Problem kedua yaitu mementingkan kepentingan pribadi, karena Retno selalu melakukan tindakan yang bertujuan membuat dirinya senang meskipun tindakan tersebut  bisa menyakiti orang lain. Tindakan yang dilakukan oleh Retno termasuk diri kreatif, karena dengan cara seperti itu dirinya bisa meraih apa yang dibutuhkan dan diinginkan. Penyebab munculnya problem kejiwaan yang dialami oleh tokoh Retno juga ada dua. Penyebab munculnya problem yang pertama yaitu cacat fisik berupa buta, karena dari cacatnya tersebut Retno selalu merasa rendah dan juga mengembangkan sifat inferiorita dengan menganggap orang lain lebih baik daripada dirinya. Penyebab munculnya problem yang kedua yaitu kurang pergaulan, karena Retno selalu memilih gaya hidup menutup kehidupannya untuk orang lain. Gaya hidup yang dipilih Retno itu bisa menumbuhkan problem. Kepribadian Adler dari segi berupaya menjadi sukses, tokoh Retno selalu memiliki rasa khawatir karena dirinya tidak sempurna. Oleh sebab itu tokoh utama ini selalu mengembangkan inferiorita yang menyebabkan dirinya tidak bisa maju ketika mengalami cacad. Dari segi finalisme semu, ada beberapa harapan yang tidak mungkin terwujud, akan tetapi Retno masih memiliki harapan bahwa dirinya bisa merasakan kebahagiaan yang belum pernah dirasakan itu dengan sempurna. Kebahagiaan tokoh utama yang tidak mungkin bisa terwujud yaitu bisa bersama dengan seseorang yang menjadi suami kakaknya. Cara menghadapi problem kejiwaan yang dilakukan oleh Retno ada dua. Pertama yaitu menjauh dari orang lain. Fikiran, perasaan, dan perilaku yang dilakukan Retno tersebut termasuk kepribadian yang menyatu, karena dirinya merasa malu dan bersalah kepada keluarganya. Cara menghadapi problem yang kedua yaitu berserah kepada Tuhan. Ketika Retno tidak memiliki tempat untuk menentramkan kehidupanya lagi, hanya Tuhan yang menjadi tujuanya. Ketika dirinya berserah kepada Tuhan, Retno memiliki minat sosial yang sebelumnya tidak pernah dilakukan, karena berserah kepada Tuhan termasuk berserah kepada pengikut Tuhan. Diri kreatif yang dimiliki oleh Retno dijadikan pegangan untuk meraih kebahagiaan dirinya. Kata kunci: problem kejiwaan, psikologi alfred adler, novel.

Metrics

  • 189 views
  • 28 downloads

Journal

Jurnal Online Baradha

Jurnal Online Baradha merupakan jurnal online Program Studi S-1 Pendidikan Bahasa dan Sastra Jawa... see more