Hubungan Faktor Sosioekonomi dengan Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) di Desa Jamberama Kecamatan Selajambe

Nisa Noor Annashr
Journal article Jurnal Ilmu Kesehatan Bhakti Husada • 2018

Download full text
(7 pages)

Abstract

Kuningan merupakan daerah endemis filariasis dengan jumlah kasus sebanyak 48 kasus pada tahun 2016. Penelitian Mardiana (2011) menunjukkan bahwa saluran pembuangan air limbah (SPAL) memiliki hubungan signifikan dengan kejadian filariasis. Desa Jamberama merupakan desa yang memiliki persentase KK paling rendah di Kecamatan Selajambe terkait kondisi SPAL yang memenuhi syarat yaitu hanya 20,29% dari total KK yang diperiksa. Tujuan penelitian adalah menganalisis hubungan variabel sosioekonomi (tingkat pendidikan dan pekerjaan), dengan kondisi SPAL di Desa Jamberama, KecamatanSelajambe. Penelitian ini dilakukan pada Bulan Agustus hingga September tahun 2016. Penelitian ini menggunakan rancangan cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh KK di Desa Jamberama, Kecamatan Selajambe, Kabupaten Kuningan. Teknik pengambilan sampel menggunakan total sampling sehingga jumlah sampel penelitian sebanyak 469 KK karena semua anggota populasi dijadikan sampel. Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini berupa kuesioner. Analisis data terdiri dari analisis univariat dan analisis bivariat, menggunakan uji chi square. Hasil penelitian menunjukkanterdapat hubungan yang signifikan antara variabel tingkat pendidikan dan pekerjaan dengan kondisi SPAL (p = 0,004 dan p = 0,001). Berdasarkan hasil penelitian, diharapkan pemerintah dapat meningkatkan upaya promotif untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat terkait SPAL dan dampaknya terhadap kesehatan, serta berupaya untuk membangun program pemberdayaan pembuatan SPAL sederhana berbasis masyarakat.

Metrics

  • 0 views
  • 1 download

Journal

Jurnal Ilmu Kesehatan Bhakti Husada

Jurnal Ilmu Kesehatan Bhakti Husada: Health Science Journal adalah jurnal ilmiah (e-journal) yang... see more