Metrics

  • visibility 0 views
  • get_app 4 downloads
description Journal article public Scolae

Analisis Perbandingan Teacher Centered Dan Learner Centered

Mujahida Mujahida, Rus'an Rus'an
Published 4 December 2019

Abstract

Dalam dunia pendidikan, paradigma lama mengenai proses belajar mengajar dimulai dengan teori atau asumsi "Tabula Rasa" karya John Locke yang mengatakan bahwa pikiran seorang anak seperti kertas kosong dan siap untuk menunggu coretan gurunya. Dengan kata lain, otak anak seperti botol kosong yang siap diisi dengan semua pengetahuan dan kebijaksanaan seorang guru master. Berdasarkan asumsi ini, jumlah guru yang melakukan kegiatan belajar mengajar, antara lain yaitu 1) mentransfer pengetahuan dari guru kepada siswa. Tugas seorang guru adalah memberi. Dan tugas seorang siswa adalah menerima. Guru memberikan informasi dan mengharapkan siswamenghafal dan mengingatnya. 2) Isi botol kosong dengan sepengetahuan. Siswa adalah penerima pengetahuan pasif. The guru memiliki pengetahuan yang akan diingat oleh siswa. 3) Kotak siswa. Guru mengelompokkan siswa berdasarkan nilai dan menempatkan siswa dalam kategori, siapa yang berhak atas kelas, siapa yang tidak lulus, siapa yang bisa lulus, dan siapa yang tidak. Kemampuan dinilai berdasarkan peringkat dan siswa dikurangi menjadi angka. Berdasarkan beberapa kekurangan dari pembelajaran yang berpusat pada guru yang disebutkan di atas, hal itu dapat membuat anak menjadi pasif, tidak berani mengatakan perasaannya, verbalisme, sakit mental, rendah diri, rendah diri, tidak kritis, dan tidak produktif. Karena itu, pendekatan yang berpusat pada siswa, peran guru adalah membantu siswa menemukan fakta, konsep, atau prinsip untuk diri mereka sendiri

Full text

 

Metrics

  • visibility 0 views
  • get_app 4 downloads