Metrics

  • visibility 552 views
  • get_app 630 downloads

Penggunaan Media dalam Proses Bimbingan Kelompok untuk Mengembangkan Kreativitas (pada Siswa SMA Negeri 10 Bandar Lampung Tahun Ajaran 2007-2008)

Eko Susanto
Published September 2012

Abstract

Masalah pada penelitian ini adalah rendahnya kemampuan kreativitas siswa. Adapun permasalahannya, apakah penggunaan media dalam proses bimbingan kelompok dapat meningkatkan kreativitas siswa. Tujuan penelitian ini adalah meningkatkan kemampuan kreativitas siswa dengan menggunakan media dalam proses bimbingan kelompok. Metode yang digunakan dalam penelitan ini adalah metode eksperimental semu (Quasi Experimental) dengan design One Group Pretest-Posttest. Dengan subjek penelitian 12 orang siswa di SMA Negeri 10 Bandar Lampung. Hasil penelitian menunjukkan skor rata-rata pretest 116,25 dan skor rata-rata posttest 127,50. Setelah dilakukan Uji t menunjukkan adanya perbedaan skor kreativitas yang cukup signifikan antara sebelum dan sesudah mengikuti bimbingan kelompok, perbedaan skor kreativitas sampai pada taraf signifikansi 0,01, maka dapat dikatakan adanya peningkatan kreativitas antara sebelum dan sesudah dilakukan bimbingan kelompok.Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggunaan media dalam proses bimbingan kelompok dapat meningkatkan kemampuan kreativitas siswa. Saran dari hasil penelitian ini menyarankan kepada guru pembimbing untuk dapat memanfaatkan media sebagai alat bantu dalam pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling disekolah. Bagi peneliti dan mahasiswa bimbingan konseling diharapkan dapat berinovasi untuk mengembangkan media-media bimbingan yang lain dalam rangka pengembangan diri siswa.Katakunci : bimbingan kelompok, kreativitas, media, sekolah

Full text

 

Metrics

  • visibility 552 views
  • get_app 630 downloads