Penapisan Jamur Penghasil Senyawa Antimikroba Dari Tanah Bangka Dan Taman Wisata Alam Sibolangit Serta Potensinya Menghambat Pertumbuhan Beberapa Jamur Patogen Tanaman

Dwi Suryanto • Rahmiati Rahmiati • Kiki Nurtjahja

Abstract

Kajian tentang penapisan jamur tanah penghasil senyawa antimikroba yang diisolasi dari Bangka dan Taman Wisata Alam Sibolangit dan kemampuannya menghambat pertumbuhan jamur penyakit tanaman telah dilakukan. Tiga puluh isolat jamur diisolasi dari tanah menggunakan agar dektrosa kentang. Jamur yang ditemukan termasuk genus Penicillium, Aspergillus, Fusarium, Curvularia, Rhizomucor, Paecilomyces, Moniliella, Eupenicillium, dan Trichoderma, dan empat jamur tidak dapat diidentifikasi yaitu sp.1, sp.2, sp.3, dan sp.4. Jamur yang paling sering ditemukan dari genus Aspergillus dan Penicillium. Empatbelas isolat berpotensi menghambat pertumbuhan pertumbuhan Ganoderma boninense dan Fusarium oxysporum. Tidak ada isolat yang mampu menghambat pertumbuhan Penicillium citrinum. Ekstrak methanol Penicillium sp.1 menunjukkan kemampuan terbesar dalam menghambat pertumbuhan G. Boninense, sedangkan Penicillium sp.8 menghambat pertumbuhan F. oxysporum.

Metrics

  • 91 views
  • 60 downloads

Journal

Biota: Jurnal Ilmiah Ilmu-ilmu Hayati UAJY

Biota Jurnal Ilmiah Ilmu-ilmu Hayati merupakan jurnal ilmiah yang memuat hasil-hasil penelitian, ... see more