Tinjauan Intrinsik Drama Bila Malam Bertambah Malam Dan Edan Karya Putu Wijaya (Intrinsic Review of Bila Malam Bertambah Malam and Edan Drama by Putu Wijaya)

Dapy Fajar Raharjo
Journal article Jurnal Bahasa, Sastra, dan Pembelajarannya • 2014 Indonesia

Abstract

Tinjauan Intrinsik Drama Bila Malam Bertambah Malam dan Edan karya Putu Wijaya.Penelitian ini dilakukan untuk meneliti pembaharuan yang dilakukan Putu Wijaya dalam menulislakon drama. Tujuan penelitian ini adalah 1) mengidentifikasi struktur intrinsik yang membangunlakon konvensional Bila Malam Bertambah Malam karya Putu Wijaya; 2) mengidentifikasi sturkturintrinsik yang membangun lakon inkonvensional Edan karya Putu Wijaya; 3) mendeskripsikankonsep plot, dialog, dan tokoh pada lakon Bila Malam Bertambah Malam karya Putu Wijaya; 4)mendeskripsikan konsep plot, dialog, dan tokoh pada lakon Edan karya Putu Wijaya; dan 5)menjelaskan bentuk Perubahan penulisan lakon Putu Wijaya dari lakon yang berbentuk konvensionalmenjadi lakon yang berbentuk inkonvensional dalam drama mutakhir Indonesia. Penelitian inimenggunakan rancangan deskriptif-kualitatif dan data yang diperoleh akan dianalisis melalui analisis244struktural. Dalam penelitian ini peneliti bertindak sebagai instrumen sekaligus pengumpul danpengolah data secara penuh. Data penelitian ini adalah pembaharuan yang dilakukan Putu Wijayadalam menulis lakon melalui analisis intertekstual terhadap konsep plot, dialog, dan penokohan.Dalam pengumpulan data melalui studi pustaka, peneliti menggunakan dua lakon Putu Wijaya,yaitu Bila Malam Bertambah Malam dan Edan sebagai bahan analisis. Dalam penelitian ini sumberdata, data, teori dan metodologi diterapkan untuk mengecek keabsahan data.Hasil penelitianmenunjukkan bahwa Putu Wijaya telah melakukan pembaharuan dalam menulis lakon drama,yaitu dari bentuk konvensional menuju bentuk inkonvensional. Pembaharuan yang dilakukan olehPutu Wijaya dalam penulisan lakonnya dapat diidentifikasi yaitu 1) plot/alur lakon konvensionalpada umumnya bersifat linier dan rapat, sedangkan plot/alur lakon inkonvensional beralur acakatau beralur longgar; 2) plot/alur lakon konvensional sangat tergantung pada perkembangan masalahdan konflik, sedangkan pada plot/alur lakon inkonvensional menjadikan masalah hanya munculkemudian menghilang sehingga masalah tidak terselesaikan; 3) dialog lakon konvensionaldiperbaharui dari dialog sebagai sarana pengungkapan karakter tokoh yang bersifat individualmenjadi dialog yang mengekspresikan karakter kelompok; 4) tokoh individu pada lakon konvensionalmengekspresikan karakter individu tertentu, sedangkan pada lakon inkonvensional penokohanmerupakan ekspresi kelompok tertentu; 5) tokoh lakon konvensional memiliki identitas yang jelasdan menunjukkan karakter tertentu, sedangkan pada lakon inkonvensional tokoh hanya diketahuiidentitas sosiologis dan psikologisnya; dan 6) karakter tokoh pada lakon konvensional sangatmempengaruhi keindahan struktur lakon, sedangkan pada lakon inkonvensional karakter tokohtidak dapat berkembang mengikuti plot lakon.Kata-

Metrics

  • 74 views
  • 57 downloads

Journal

Jurnal Bahasa, Sastra, dan Pembelajarannya

Jurnal Bahasa, Sastra, dan Pembelajarannya (JBSP) diterbitkan sejak 1 April 2011 oleh Program Stu... see more