Peran Otonomi Daerah terhadap Pariwisata

Ari Pandu Witantra
Conference paper Simposium Nasional Otonomi Daerah 2011 • Mayıs 2011 Endonezya

Download full text
(Bahasa Indonesia, 5 pages)

Abstract

Potensi-potensi yang ada di daerah sangat sulit dikembangkan jika kebijakan yang masih dianut adalah kebijakan yang masih tersentralisasi. Sebutlah sektor pariwisata, pada dasarnya sektor ini adalah sektor strategis yang dapat dengan optimal dikelola oleh daerah. Sektor pariwisata dapat mendatangkan wisatawan mancanegara ataupun wisatawan domestik. Pengembangan pariwisata yang baik akan mengundang banyak investor yang berminat untuk mengembangkan USAhanya di daerah yang banyak dikunjungi wisatawan. Sebelum adanya Otonomi Daerah, secara umum Indonesia sudah memiliki bermacam-macam objek pariwisata, namun jumlahnya tidak banyak. Bandingkan dengan saat ini, begitu banyak daerah yang mempromosikan objek pariwisata di daerahnya bahkan hingga stasiun TV nasional tidak pernah kehabisan bahan ulasan untuk sektor pariwisata saat ini. Dari hasil studi pustaka dan informasi yang penulis temukan, otonomi daerah cukup berperan penting dalam pengembangan potensi daerah, terutama pada sektor pariwisata. Kebijakan desentralisasi ini memberikan keleluasaan bagi daerah untuk mengoptimalkan potensi pariwisata yang terdapat di masing-masing daerah. Untuk sesuatu yang ada di daerah, dengan keberagaman sifat dan sikap yang dimiliki masyarakat Indonesia, daerah pasti lebih mengetahui sendiri apa yang mereka butuhkan untuk mengembangkan potensi yang dimiliki oleh masing-masing daerah. Tinggal bagaimana promosi yang akan diambil oleh pemerintah daerah untuk menjadikannya destinasi wisata.

Metrics

  • 847 views
  • 121 downloads

Conference

Simposium Nasional Otonomi Daerah 2011

  • Konferensi di Serang, Endonezya pada tahun 2011
  • 9 articles

The proceedings compiled papers presented at the “Simposium Nasional: Best Practices dalam Penyel... see more